Saturday, August 17, 2013

Antara Budaya Masyarakat dan Persepsi Golongan Muda

Sejak berpindah tempat bertugas, memang aku jarang ada masa nak mengemaskini setiap blog dan apa sahaja atas talian kerana sibuk dengan urusan duniawi. Urusan yang aku dah buat sejak zaman sekolah menengah hinggalah tamat pengajian beberapa tahun yang lepas. Susah untuk aku nak cari masa untuk meneruskan apa yang biasa aku buat untuk beberapa tahun ini. Tapi sejak penghujung Ramadan dan awal Syawal tahun ini, kawan-kawan aku asyik mainkan video Tegar (Sampai aku naik muak kerana ada lak kengkawan laman sosial aku yang sukakan video yang sama: Korang cari sendiri video tu. Hahahahaha)

"Aku yang dulu... bukanlah yang sekarang" celaka! ayat tu memang bagi aku betul-betul penuh makna kerana selepas 10 tahun ada kerjaya sendiri dan selalu balik ke kampung, aku dapat rasakan apa makna ayat itu. Apalagi selepas bertugas di tempat sendiri dan aku nampak hampir semuanya apa yang berlaku di kampung tanpa diselindungi oleh suasana Aidilfitri. 

Kampung Tian memang mempunyai keindahan seperti tempat lain yang tetap ada nilai keunikkannya sendiri. Malahan sejak 10 malam terakhir Ramadan hinggalah 10 hari terawal Syawal. Jika dikaitkan dengan aku sendiri, memang lirik lagu Tegar membuatkan aku teringat apa yang berlaku sepanjang 20 tahun lepas... 20 tahun yang bagi aku bagaikan tidak mahu aku ulangi lagi kecuali keindahan zaman remaja yang setiap orang akan ingati. Tapi hipokrit orang memang merata-rata lak aku tengok tahun ne... hahahahaha.

Apa yang buat aku termenung sepanjang Syawal? Mungkin dengan mencoretkan di laman blog ini boleh dijadikan iktibar untuk aku sendiri dan rakan-rakan rapat, cukup untuk kami sendiri dan bukannya untuk penduduk Kampung Tian khususnya. Apa yang aku fikirkan selepas mendengar keluhan dan bualan kosong semasa lepak (Bukan bualan kosong tempat aku selalu lepak ye):

1. Solat Aidilfitri dengan berlapiskan tikar getah di dewan terbuka dek kerana infrastruktur Masjid Kampung yang usang dan sempit.
Ulasan aku: Mudah untuk menuding jari sebenarnya dan meletakkan tanggungjawab kepada sesiapa sahaja yang kita rasa layak. Tetapi setiap individu yang mengutarakan isu masjid kampung memang 90% meletakkan tanggungjawab kepada individu dan pihak tertentu. Tapi bagi aku isu ini bukannya sukar seperti perbualan kosong di kedai kopi. Kesukarannya ialah isu birokrasi dan bagaimana aliran peruntukan daripada Kerajaan Malaysia disalurkan daripada Jabatan Akauntan Negara kepada pihak yang berkaitan dengan pembinaan Masjid ini. Jika peruntukan pembinaan Masjid dikeluarkan tahun ini, aku yakin dengan kesukaran yang mungkin tidak terjangkau akal orang kampung dan aku sendiri, masjid yang indah akan tersergam pada tahun 2018. Kenapa 2018? Jawapan mudah... bukan senang nak buat projek macam tu. Analogi mudah... aku dah pusing hampir 60% Wilayah Borneo dan 80% dunia melalui pembacaan, projek pembinaan Masjid Kampung Tian bukanlah seperti membina sebuah rumah ditepi jalan kampung. Cukup bagi aku jika ada projek mahupun perancangan untuk membina masjid tersebut.

2.Sabung ayam dah jadi budaya orang Kampung Tian erk????
Ulasan Aku: Celakaaaa... aku pun bukannya bagus sangat dalam semua benda, aku dah biasa dengan keadaan itu semua dan hampir lali, cuma tetap ada rasa tidak redha dengannya keadaannya. Cuma kadangkala aku terkilan dengan budak-budak awal remaja yang terpengaruh dengan budaya sabung ayam ini. Aku nak cakap memang tak boleh... sebab orang cuma layak bercakap kepada anak-anak sendiri. Aku tak ada anak, jadi lepaslah tanggungjawab tu... kah kah kah kah.

Sebenarnya jika pembinaan Masjid Kampung Tian menjadi realiti satu hari nanti, aku mengharapkan ianya dibina di kawasan padang lama kampung yang menjadi arena kaki-kaki sabung ayam. Dengan harapan ianya mampu mengubah budaya terbabit kerana aku yakin 40% yang terlibat dalam aktiviti sabung ayam tu bukannya orang kampung aku. Tapi jika projek pembinaan masjid tersebut dibuat di bahagian lain, bagi aku mungkin individu yang merancang tersebut ada pendapat dan faktanya sendiri yang lebih bernas berdasarkan pengetahuan dan ilmunya. Aku rasa pihak itu lebih layak daripada aku dan pengkritik tegar yang menghabiskan masa melepak tanpa ada matlamat (sebab bualan kosong mereka aku yakin blog ini pun mereka tak baca). Bagi aku setiap individu ada akal dan fikiran untuk membuat keputusan berdasarkan ilmunya dan jawatan adalah berdasarkan ilmu individu tersebut.

3. Jambatan Kampung Tian semakin uzur...
Adoiiii... kos yang aku rasa hampir saban tahun memeningkan pihak yang mengurus dan memikirkan isu ini. Bagi aku, malas ah nak fikir sangat sebab memang kos akan meningkat saban tahun dan ianya dibaiki dan dibaik pulih setiap 2 tahun. Kalau jalan raya kampung lain, cuma perlu dilebarkan dan jaga dengan kos yang lebih murah. Untung rumah-rumah di sepanjang jalan ke SK Bawang Tian dan kawasan yang dihubungi dengan jalan seperti itu.

Cuma aku mengharapkan agar kontraktor yang membina jambatan kampung ini nanti dari kalangan orang yang hatinya tulus. Jambatan yang lama itu adalah hak (Aku ulang Hak) hak penduduk Kampung Tian dan bukannya hak kontraktor yang terlibat. Kalau pisang berbuah 2 kali untuk tender kali ini semasa aku bertugas di tempat sendiri, aku mohon ampun dan maaf awal-awal. Aku akan gunakan semua kemahiran untuk menjadi pengkritik mengikut saluran yang sepatutnya tanpa menjejaskan aktiviti lepak aku. 

4. Banyak isu... aku pun malas dah nak menaip, cuma aku: tak suka orang hipokrit, kalau aku yang dulu korang tengok sebelah mata.... tolonglah tengok aku begitu juga sekarang (aku tak kisah dan takda dosa antara kita). Kalau dulu korang tengok aku sebelah mata, sekarang tengok aku dengan kedua-dua mata, lumrah manusia... aku pun tak kisah. Cumaaaaa kalau dulu tengok aku dengan sebelah mata, sekarang korang lak lebih-lebih nak itu ini ngan aku, aku meluat. Hahahahaha... apalagi kalau kat mak aku korang umpat sana sini, kat aku baik nak mampussss... ingatlah. Aku faham istilah "Syurga di bawah tapak kaki ibu"

5. Semoga Kampung Tian akan terus menongkah arus kemajuan negara dengan erti kata yang sepatutnya dan menepati nilai-nilai kemanusian.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...